Monday, September 10, 2007

nostalgia september bumi palestin

hari ini burung burung terbang tinggi memecah sunyi,
riuh riuh pipit hutan, bergelantangan dengan kawan;
bercerita, bergembira, berjenaka saat matahari mula memejam lena,
kucing kucing yang bermastautin berhasil meninggalkan petang.

tika jam ini (diasosiasikan jam itu),
gelombang kerusuhan berkonfrontasi antara arab palestin dan yahudi,
perjuangan pembebasan nasional,
bumi palestin,
hingga kapan pun tidak akan surut.

genjatan senjata itu omong omongan,
bicara orang mabuk dihulur wiski lalu dihabisi ibarat keldai kehausan,
yahudi prengset!!
penempur kamu maha pengecut!
kayak anjing mencawat ekor.

pemuda pemuda palestin itu akan menganjurkan penyingkiran teritorial secara total,
bukit bait suci akan runtuh bersama kompleks tembok (ratapan) barat,
roket roket Qassam akan senantiasa memayungi siang dan malam puncak bukit zion,
berlegar legar dalam realiti mimpi ngeri.

roh roh perjuangan akan mendiami wilayah wilayah haram,
bangkit dan berganti tubuh,
berganti akal,
berganti jasmani,
berganti di sana dan di sini.

kerna syurga itu destinasi,
perjuangan itu nafas azali,
tidak berganti!!

Thursday, June 21, 2007

apa kamu mengerti?

saat ketidakpastian sering memomok belakang nyawa,
tercetus satu ketakjuban yang menzahirkan perasaan cinta,

aku melontarkan khilaf yang terpancar (sayup agar kamu memahami);

lewat masa ini sering sahaja berkonfrontasi,
menilai di mana jejak jejak itu terkesan,
di mana jejak jejak itu juga mengepalai, membontoti, atau berhenti?
bagaimana akan harus kujelaskan,
kerna jejak jejak itu juga maseh tidak keruan, tidak punya haluan!!

(punya haluan cuma kurang daya kekuatan)
ah! kaget memikiri apa saja yang bakal jadi cubaan.




kamu tahu saat ini di depanku punya satu dinding transperensi?,
kamu tahu matahari dan bulan mengkehendaki aku di balik dinding itu?,
mengkehendaki agar jiwaku menerobos dinding itu tanpa ada kecanggungan.
harus diingat! kakiku bergerak perlahan,
kerna beban yang dikendong bisa sahaja membongkokkan tulang bahuku,
bisa sahaja mereputkan tulang tulang kamu.

aku biasa, manusia biasa bukan dewa,
apa yang kamu lihat bukan sayap sayap dewa,
tapi pundak pundakku yang miring dek kerna bebanan rasa,
hingga mirip sayap sayap sang para dewa,
hingga bisa membuat matamu tertipu (bukan aku yang menipu)

selami apa yang kamu rasakan,
jika masa yang jadi taruhan, aku bukan pilihan;
hidupku adalah pengorbanan,
usir aku jauh jauh,
terus kamu tidak bisa mengeluh,

apa yang kamu percaya?
cinta?!
adakah cinta yang kamu perjuangkan?!

usah bicara soal cinta
aku berdiri atas nama cinta!!
di pundakku penoh rasa cinta!
jejak kakiku juga adalah cinta!


aku butuh masa, pinjamkan aku kesabaran jika benar benar kau tegar!
terus kau akan pahami apa yang aku perjuangkan adalah satu noktah yang berkali kali,
kamu cukup berani?!
cukup berani??


kamu tahu apa yang kamu mahu,
aku yakin kamu!

Monday, April 23, 2007

ada apa dengan GEMA 2007 (epilog satu)




tanggal 18 april 2007 itu berlalu dan berlagu dengan penuh signifikasi. ada yang pulang kegembiraan, ada yang keriangan, ketaksuban, kejanggalan, kebingungan malah juga kehampaan. (tidak kurang juga kerinduan)

tanggal 18 itu penoh pertanyaan, berjayakah GEMA kali ini? gagalkah kali ini?

perih jerih menjayakan konsert akhir GEMA 2007 (pertandingan bakat suara) adakalanya memberikan kepuasan malah juga keresahan. puas kerna yang sistem bunyi pada malam itu menyenangkan (terime kaseh mokh - iseekmusic). puas kerna barisan artis pada malam itu tidak banyak karenahnya (cuma canggung bila mana nitrus mennghidangkan satu lagu enggeris pada malam bahasa melayu). butterfinggers maseh elok dan santun (emmet bernostalgia mengenangkan zaman dia menuntut di MMU, maseh sempat berangan berkonvo di dewan baru). 6ixthsense terlampau ligat di pentas hingga lutut kiri vokalisnya terluka waktu menzahirkan keriangan.

puan siti saniah (penasihat PLM) berinterpretasi bahawa GEMA kali ini adalah kejayaan besar persatuan dalam menjayakan konsert yang bingit dan riuh tapi maseh punya susun atur protokol yang dikehendaki malah bersesuaian.

kak yan (ninenetwork) selaku pengurus band pengiring dari MIDA memberi seribu satu pendapat, pengalaman, juga nasehat saat diri mulai bingung dengan karenah dan masalah yang timbul akibat dari beberapa pihak. jasa dan pengorbanan kalian sentiasa dijiwai (dari awal konsert hingga habis tidak pernah merungut menunggu dan menunggu).

encik ajoi, ad samad dan kak opie; terime kaseh kerana sudi melengkapi malam GEMA. apa sangat majlis kami jika dibandingkan dgn konsert konsert dan acara acara yang pernah kalian hadiri. terima kaseh yang terdalam.

kepada ahli majlis tertinggi GEMA dan juga para komiti, silap dan salah adalah milik kita, kekuatan dan keindahan tetap milik tuhan. kita punya kelemahan kite juga ada keistimewaan. yang bertungkus lumus dan berperit jerih, kamu mutiara dalam lautan.

bukan mudah rupanya menjayakan sesebuah konsert atau aktiviti di MMU. penuh ranjau, penuh duri, penuh konspirasi, penuh birokrasi, penuh irihati dan penuh 'yahudi'.

ramai yang menaburi janji tapi kecut lalu pergi dan memungkiri.

ramai juga yang menumpang sekaki tapi dipanggil meghilangkan diri.

ramai juga yang cuba menghulurkan jari tapi hanya tebu ditepi bibir.

ramai juga yang baring sebelom berkerja tapi macam macam yang diminta....

GEMA 2007 pada asas dan matlamatnya berjaya dan pada mata semua kepuasan dan pengalaman yang berbeza. GEMA 2007 benar benar malam kemuncak. kemuncak yang dinanti oleh semua.

jauh disudut hati ini, GEMA 2007 maseh biasa dan maseh gagal. gagal dicapai apa yang diingini.

* sayang kita semua tidak dapat bergambar bersama untuk menjadi kenangan teristimewa

* al fatihah untuk allahyarham mohd amin (semut-o-rama, geri)

Sunday, April 01, 2007

Andai ku...

"Andai ku terbuang tak diterima
Andai aku disingkirkan
Ke mana harusku bawakan
Ke mana harusku semaikan cinta ini"

Sudirman Hj. Arshad - Warisan

Wednesday, February 07, 2007

komentar syaitan

kali ini menonton syaitan hasil kerja tangan bade hj azmi ada lainnya. justeru kelainan itu adakalanya terimbas pada filem 'trauma' karya aziz m osman. benar pada kali ini bade berkonfrontasi dengan gaya dan olahan yang berbeda, bermitos tentang psikologi ada tarikannya cuma adakah ia adaptasi secara tidak langsung daripada 'the coma' buku karya alex garland?

andai benar adaptasi, tiada yang salah menjadi inovatif. manusia itu sendiri inovatif, hanya tuhan yang maha kreatif.

syaitan andai didalami dan diperhati punya plot yang mengimbas2, kadangkala juga berfantasi; duduk antara realiti juga mimpi. menonton syaitan perlu fokus perhatian yang sejajar atau 'constant'. bade menggunakan warna warna suram bagi memperkuatkan penyampaian filem ini. setiap watak yang dikongsi adalah interpretasi pada jiwa dan emosi manusia itu sendiri. cara permainan kamera juga berbasa basi dengan mitos filem ini dihasilkan. filem ini perlahan, punya struktur yang cuba disampaikan. juga membosankan, bosan pada lakonan rosyam nor dan lisdawati.

rosyam dan lisdawati dipenuhi gaya stereotype mereka. kadang terasa muak dan jemu pada tingkah dan lenggok bahasa. cara lisdawati berdialog secara tersangkut sangkut menimbulkan satu bentuk lisan yang canggung walau jelas terlihat bahawa kehendak bade cube untuk berteka teki. terbayang bayang juga watak watak mereka ini seolah olah dibawa daripada 'KL menjerit', cuma kali ini mereka sudah berumahtangga.

sudah tiba waktu bade perlukan formula baru.

Que Haidar juga Zulhuzaimi adalah penyelamat kepada mitos layar ini. pembawakan watak serta raut wajah pembawakan mereka punya satu kesimpulan mereka adalah generasi peneraju yang berbakat besar.

p/s: masih ramai penonton malaysia yang tidak kenal erti adab ketika di panggung. sadis.